Review Under The Same Roof

Screenshot_2018-05-14-16-59-48-70

Judul: Under The Same Roof

Penulis: Montmello (@mommymont)

Penerbit: Matcha Media (@matchamedia)

ISBN: 978-602-5796-26-5


SAY HELLO TO MAGHIA AND BARRY

Holaa. Bertemu lagi dengan dirikuuhh. Pada kangen gak nih? Nggak ya? Kok sedih wkwkwk.

Nah nah, aku mau tanya dulu nih, ada yang tau buku ini? Under The Same Roof karya Montmello. Buat kalian para pejuang Wattpad, harusnya kalian tau sih, karena buku ini diadaptasi dari wattpad ehehehe.

Jadi, aku dipercaya untuk menjadi host buku kece ini niiih. Terimakasih banget buat umi (panggilan kak Montmello), yang udah memberikan aku kepercayaan untuk mengulas buku ini, aku terhura loh wkwk.

Oke deh, langsung aja kita balik ke buku ini yaa. Kira-kira apa sih yang terlintas di benak kalian ketika kalian pertama kali lihat judulnya? Bisa di tebak yaaa, dari judul dan cover udah menjelaskan inti cerita sih.

Jadi itu, tokoh utamanya tinggal serumah gitu. Bukan kumpul kebo loh yaa wkwkwk. Kok bisa mereka tinggal serumah? Nah! Jadi karena sesuatu, akhirnya mereka harus rela tinggal serumah deh. Dan perjalanan mereka akhirnya di mulai.


Blurb:

Di usia ke 24 tahun, wanita biasanya sibuk dengan cinta, pekerjaa, dan gaul. Buat Maghia Fumala yang cuek, main instagram itu yang lebih penting.

Pola hidupnya berubah setelah dia harus tinggal serumah dengan lelaki bermulut racun, Barry Wirawan, pemilik hotel tempatnya bekerja. Lalu, ia jatuh cinta.

Setelah tunangannya menikah, hidup Barry yang kacau, semakin kacau semenak Maghia muncul menggerecokinya. Aneh, walau otaknya sudah memberi peringatan agar menjauh, hatinya justru tertarik.

Mungkinkah ini cinta? Mustahil!

Gengsinya yang tinggi melarang untuk mengakuinya. Karena dia takut, suatu hari nanti Maghia membawa pergi separuh hatinya.


MENELUSURI LEBIH JAUH NOVEL UNDER THE SAME ROOF

Wiiih, gimana nih blurbnya? Lumayan menarik kan ya?

Pertama kali aku baca blurbnya di akun PBT, aku langsung bernafsu banget pengen baca buku ini wkwkwk. Jadilah aku mendaftar untuk bisa menjadi host, dan Puji Tuhan terpilih ehehehe #malahcurcol.

Kesanku waktu baca buku ini? Gokil parah! Lucu banget!!! Serius deh gak boong.

Jadi buku ini tuh gaya tulisnya ga formal gitu deh. Gak terlalu baku, jadi dia lebih santai gitu. Bahasanya kekinian tsekaleehh bosquee wkwkwk. Aku sampai lupa nandain mana-mana aja yang mau aku kutip loh, karena terlalu sibuk ketawa, astaga.

Biasanya tuh ya, namanya book reviewer (aku sih, gatau yang lain mah) pasti selalu ada yang di tandain buat bahan review, entah kutipan-kutipan gitu atau kesalahan-kesalahan yang ada di buku semacam typo atau apa, atau mungkin alurnya kecepetan dan sebagainya, pokoknya pasti ada yang di tandain.

Tapi suer, kali ini aku ga ada nandain apapun karena terlalu asik bacanya ehehehe. Jadi waktu review ini, mau gamau aku harus sedikit baca ulang, karena lupa nandain kan, jadi harus baca lagi deh kwkwk.

Tapi serius deh, walaupun begitu, ini buku gak ngebosenin. Jadi aku sih seneng-seneng aja gitu deh baca ulang ehehehe.

Nah, buku ini sendiri menceritakan tentang Maghia, dia itu cewek yang berasal dari keluarga yang biasa-biasa aja. Dia meratau ke ibu kota, maksudnya ya biar bisa dapat kerja yang bagus, eh tapi malah dapet sial.

Dia malah ditipu sama orang! Dia ngebayar sewa rumah (kontrak) untuk jangka waktu 2 tahun, eh tiba-tiba pemilik rumah yang aslinya dating. Jadi deh… bencana wkwkwk. Karena Maghia gamau ngalah, yang punya rumah, alias Barry, juga gak mau ngalah. Akhirnya mereka malah tinggal berdua di rumah itu.

Eh dan gak di sangka-sangka, ternyata Barry itu pimpinan di hotel tempat Maghia kerja! Kurang sial apalagi coba deh si Maghia? Duh duh wkwkwk.

Barry sendiri malah kayaknya oke-oke aja deh ada Maghia disana, karena walaupun mulutnya tajem banget, toh dia gak bener-bener ngusir Maghia dari rumahnya. Coba deh, kalo emang Barry sendiri dari awal ga suka sama Maghia, emang dia bakalan peduli gitu Maghia mau gelandangan di jalan atau gimana? Ya gak?! Ehehehehe.


MENGENAL LEBIH JAUH PEMERAN UNDER THE SAME ROOF

“Maghia, Maghia. Waktu pembagian otak, kamu lagi di WC, ya? Pantes bodoh begini.” –page 196–

Maghia

Cewek polos, ndeso, gak cantik-cantik amat, bego lagi. Dia itu rantauan dari desa (kalau gak salah sih Padang), terpaksa tinggal sama Barry karena ditipu sama orang yang mengaku-ngaku sebagai teman papanya. Awalnya pengangguran, terus dia ngelamar kerja di perusahaannya Barry. Awalnya sih ditolak sama Barry. Tapi karena satu dan lain hal, akhirnya Maghia diterima.

Sifatnya yang polos itu bikin Maghia cenderung jadi bego. Masa iya dia percaya sama kunti boong-boongan? Malah dia ga sadar kalau kuntinya itu sebenernya orang, dia pikir kunti beneran! Edan! Terus dia itu blak-blakkan gitu deh kalo ngomong. Udah gitu, dia apa adanya banget, gak mikir gitu buat jaim atau apa. Lucu sih jadinya ehehehe.

“Saya Kunti. Saya bisa bantu mengatasi masalah kamu dengan membayar sejumlah mahar, tentunya.” –page192–

Barry

Cowok ganteng, kaya, arrogant. Mulutnya nyablak banget, pedes, udah kayak cabe sekilo. Kalo ngomong mulutnya ga disaring. Apalagi kalau udah sama Maghia, beuh, itu mulut remnya langsung blong mendadak deh!

Masa kecilnya kurang bahagia, jadi dia sikapnya ga terlalu bagus. Egois banget, sombong, egois, egois egois. Aku udah bilang egois belum? Udah kan. Iya serius tauuu, dia egois banget! Ada yang suka cowok egois disini? NEHII!! Aku sendiri juga kaga suka, muke gile, memangnya siapa yang mau dapet cowok model begitu.

Kalau kalian cewek, coba deh bayangin. Tiap hari ketemu sama cowok yang sama, di rumah dan di tempat kerja, udah gitu mulutnya nyablak mulu. Suka begitu? Kalau aku sih, gatau lagi ya, mungkin udah ngamuk-ngamuk gak karuan deh. Tuh cowok mungkin kepalanya udah lepas ku jadiin bola sepak wkwkwk.

Tapi Maghia sabar banget hadapinnya, malah sampai bisa mengerti Barry banget. TOP deh.

“Aku nggak tahan. Ayo pulang! Kita bisa melakukannya di kamarku atau di kamarmu!” –page239 –

Tsania

Cantik, kaya raya, sombong, licik. DIa bersedia ngelakuin apa aja biar citra dia di mata orang itu kelihatan bagus, walaupun akhirnya dia harus ngorbanin orang lain. Bahasa gaulnya, dia itu kebnayakan pencitraan!

Maklum sih ya, secara dia itu artis. Seorang Public Figure kalau citranya jelek, ya mana ada yang mau ngontrak dia. Bener kan? Tapi ya, agak berlebihan juga sih cara dia pencitraan. Terus dia gak peduli gitu sama orang, jadi emang egois banget dari sananya. Kalian pasti ngerti deh kalau udah baca.

Merry

Gimana ya, agak susah juga sih nentuin karakter dia. Di bilang baik ya baik, kejam ya kejam juga. Jadi bingung wkwkwkwk. Mungkin lebih cocok di bilang, dia bisa begitu karena pernah terluka. Dan luka yang dia alami itu, masih berbekas di hatinya sampai sekarang.

Butuh perhatian dan kasih sayang sih ehehehe. Kurang belaian wkwk.


BABAK AKHIR

Penilaianku buat novel ini? Menurutku novel ini udah bagus. Dia genrenya romance, udah jelas ya ehehe. Dan dia itu banyak banget humornya, jadi lebih tepat genre romance-humor mungkin ya.

Untuk alur menurutku udah oke, ceritanya juga udah bagus. Gaya penulisannya santai, kekinian banget gitu lah, jadi gak baku. That’s why kali ini aku ngereview juga pake bahasa yang santai, dan gak formal gitu, biar sesuai sama nuansa novelnya ehehe. Kan ga enak kalau novelnya bahasa gaul, eh reveiewnya formal banget wkwkwk. Aku cuma menyesuaikan kok ehehehe.

Pokoknya, aku suka banget deh sama novel ini. Awalnya aku pikir ini novel bakalan berat banget, soalnya tebel kan novelnya, tapi gataunya novelnya ringan kok. Maksudku yang ringan itu masalahnya ya, bukan fisik bukunya. Kalau bukunya mah berat, orang tebel wkkwwk.

Oh, dan dari segi cover aku suka banget. Ga terlalu ramai, tapi juga gak sepi, pas gitu deh komposisinya. Lucu banget covernya, apalagi warnanya soft pink gitu sama grey, keren banget deh. Lalu bahannya itu ya kayak novel biasa sih, tapi gak glossy.

Ini juga kan novel perdananya Matcha Media, jadi aku masih oke aja. Kalau aku boleh komentar, logo Matcha Media yang di cover depan terlalu ke kanan, jadi terlalu mepet gitu. Lalu untuk barcode yang di cover belakang, itu juga terlalu gepeng ehehe. Sama blurbnya mungkin harus di kasih sedikit pemisah, karena kalau aku baca, itu pandangan dari sudut pandang Maghia sama Barry. Itu aja sih, sisanya aku udah suka banget. TOP DEH!!!

Untuk Umi, sekali lagi makasih karena udah mempercayakan aku buat mereview buku ini. Aku terhura banget, jangan kapok-kapok memakai jasaku sebagai host ya wkwkwk. Di tunggu karyanya yang selanjutnya, aku padamu!

Lalu untuk Matcha Media, kutunggu novel-novel lain terbitan kalian. Lope-lope untuk kalian uuunchh!

Bubay all, sampai ketemu lagi dengan dirikuh di review yang selanjutnya!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s